Mepianak Bareng

dikutip dari Berita Orti Bali
31 Oktober 2010 | BP
Pasamuan Agung Majelis Désa Pakraman Bali,
Saking Mapanak Bareng Ngantos Kasepékang
Pasamuan Agung kaping Majelis Désa Pakraman (MDP) Bali kaping tiga sané kamargiang duk rahina Sukra Umanis Ukir, tanggal Masehi 15 Oktober 2010, ring Wiswasabha Utama, Kantor Gubernur Bali, Renon, Dénpasar, prasida mamargi antar tur ngamedalang pamuus becik. Ring sajeroning pasamuan kabligbagang makudang-kudang indik. Ring makudang-kudang indik punika wénten papat unteng sané kalintang mabuat lan patut kauratiang olih krama Baliné sami. Papat uneng inucap minakadi indik genah Anak Istri Bali ring Kulawarga lan sistem pewarisan, Pawiwahan lan papalasan, indik krama tamiu lan tamiu miwah sanksi adat kasepékang lan kanorayang.

Ngenénin genah anak istri Bali ring kulawarga lan sistém pewarisan Pasamuan nyumpuang makasami pianak, lanang istri miwah paperasan sané durung marabian madué hak sané pateh majeng artha brana kulawarganyané. Kénten talér ring anak istri lan lanang sané marabian. Anak istri miwah lanang sané nyeburin wenang nrima warisan majalaran antuk ketékan ategen asuun (kalih mabanding siki, inggih punika: yéning anak lanang sané dados ahli waris sané kabaos purusa molihang asiki, anak istri miwah lanang sané marabian utawi nyentana molihang warisan atengannyané. Kénten taler ri pété ipun mapalasang, pacang mawali bajang utawi truna sané kabaos mulih bajang lan mulih truna, mawinan taler madué hak lan kewajiban sané pateh kadi kawéntenannyané sadurung marabian. Kawéntenan puniki mamargi sangkaning anak istri sané marabian, miwah anak lanang sané nyentana utawi nyeburin wantah kabaos ninggal kedaton sementara.

Indik pawiwahan, Pasamuan Agung ring Wiswa Sabha, kantor Gubernur, ring Renon puniki ngamedalang pamuus indik kaapusnyané pawiwahan sané kabaos nyerod lan kawéntenan banten patiwangi. Kénten taler majeng krama lanang istri sané tan mrasidayang ngamargiang pawiwahan ngarorod miwah nyentana, prasida katepas antuk ngamargiang pawiwahan sané kabaos Mapanak Bareng utawi Négen Dadua. Keputusan pesamuan Agung indik pawiwahan Maoanak Bareng ring sawengkon Bali, kaaptiang olih Luh Putu Haryani, S.E., M.M., Kepala Badan Pemberdayaan dan Perlindungan Anak Provinsi Bali kaaptiang prasida dados sundih ri kala kulawarga-kulawarga Baliné nemu kapetengan.

“Nénten ja wantah oka lanang kémanten pinaka pewaris, oka istri taler pateh, duaning waris punika nénten wantah indik artha brana lan tetegenan mrajan lan pura kéwanten taler rah, gén, lan swadharma. Semaliha nénten ja sami kulawarga-kulawarga krama Baliné madué oka akéh lanang-istri, wénten taler sané wantah madué oka istri kéwanten. Mangdané kawéntenan puniki nénten dados pikobet abot pungkuran, patut karerehang pamargi. Pawiwahan Mapanak Bareng sayuwakti becik pisan anggén nepas pikobet kaputungan lan ngajiang oka-okanné i ragané,” baos dané.

Kawéntenan pablibagan sayan ramia ri kala maosang indik pamidanda sané kabaos kasepékang. Pabligbagan kadi mamucu dados kakalih, asiki sané kukuh mangdané krama sané kéni kesepékang tan kadadosang ka pura lan ngawigunayang sétra. Kukuhnyané para béndésa adat nibénin pamidanda kadi punika duaning manut para bendésa adat wantah sangkaning pamidanda punika pacang prasida ngawi désa adaté mataksu. Yadiastun pangawitné wénten pamilet sané kukuh ring sanksi kasepékang, pamuputné pasamuan muusang, sanksi kasepékang wantah nguwusan abosbos kramané mapikobet pinaka krama désa utawi banjar, kéwanten sadurung nedunang pamidanda kasepékang, prajuru patut sadurungné ngamargiang palétan-palétan pamidanda. Selami kasepékang krama inucap nénten molihang panyanggran (nénten molihang suaran kulkul ring sajeroning pidabdab kasukadukaan), kéwanten dados mabakti ka pura lan nganggén sétra. (ita)

[ Kembali ]

Advertisements

Kutipan tentang “Kanker Payudara”

Buku Acuan Penanggulangan Kanker Terpadu Paripurna
49
Bab 5
KANKER PAYUDARA
PENDAHULUAN
Penyakit kanker payudara seringkali menghantui pikiran kaum wanita dan
merupakan hal yang wajar, karena organ kewanitaan yang satu ini memang
merupakan simbol kaum hawa.
Mereka berusaha menjaganya sekuat tenaga dengan berbagai cara agar tidak
hilang keindahannya meski telah dimakan usia. Sebagian dari mereka
berpendapat bahwa payudara merupakan salah satu modal bagi kepercayaan
dirinya dan memang pada umumnya perasaan rendah diri muncul pada mereka
yang kebetulan tidak dikaruniai buah dada ideal yang kemudian dijadikan lahan
bagi penyedia alat-alat yang menjanjikan bentuk buah dada ideal atau ‘sexy’.
Upaya penjagaan keindahan ini tidak hanya terbatas pada berbagai olah jasmani
atau penggunaan alat-alat yang dirancang sedemikian rupa, sehingga dalam
perkembangannyapun mulai dari alat sederhana hingga alat canggih dengan
pertimbangan ekonomis yang cermat tetap berlangsung, tetapi bahkan sampai
mengorbankan fungsi payudara yang hakiki yaitu sebagai penghasil susu
makanan pokok anak-anak mereka. Fungsi ini dialihkan kepada hewan dengan
alasan yang tidak masuk akal : “Takut payudara saya rusak Dok, Nanti suami
saya tidak sayang lagi kepada saya, Karir saya sebagai foto model bisa
terganggu…….” dan sebagainya.
Risiko sakitpun dihadapi untuk mendapatkan bentuk payudara yang indah, tidak
jarang keindahan yang diburu malah berbuah sebaliknya, kerusakan bentuk
karena injeksi silikon seringkali terjadi dan biasanya menimbulkan keluhan
berkepanjangan.
Oleh karena itu tidak dapat disangkal lagi bahwa seorang wanita akan shock bila
dinyatakan bahwa dirinya mengidap tumor di payudaranya.
Buku Acuan Penanggulangan Kanker Terpadu Paripurna
50
Tumor payudara :
Tumor dalam bahasa Latin mempunyai arti harfiah berarti benjolan abnormal
pada tubuh yang dapat terjadi di seluruh bagian tubuh kecuali rambut dan kuku.
Tumor payudara terdiri dari 3 macam yaitu yang digolongkan pada :
• bukan neoplasma
• neoplasma jinak
• neoplasma ganas
Dari sebutan neoplasma, kita dapat mengartikan sebagai jaringan baru yang
tumbuh abnormal, terus-menerus, tidak terkendali meskipun stimulusnya tidak
ada dan istilah ini yang lazim dikenal masyarakat sebagai tumor.
Yang termasuk golongan bukan neoplasma misalnya abses atau kantung nanah,
perdarahan di bawah kulit akibat benturan, dan yang sering apabila kantungkantung
kelenjar susu berisi cairan yang disebut sebagai kista payudara. Kurang
lebih 95% wanita berusia di atas 35 tahun pada payudaranya terdapat kista yang
terjadi sebagai akibat adanya perubahan keseimbangan hormonal yang dihasilkan
indung telur, dan kista ini ada yang membesar, ada juga yang tidak dikeluhkan,
tetapi ditemukan pada saat pemeriksaan dengan USG.
Yang termasuk neoplasma jinak terbanyak yang dikenal dengan sebutan
Fibroadenoma, berupa benjolan berbentuk bulat atau lonjong, berbatas jelas,
padat dan bisa berlari-lari seperti kelereng yang acapkali menyerang para gadis
atau ibu-ibu muda usia.
Sedangkan yang dimaksud dengan neoplasma ganas adalah yang lazim kita
kenal sebagai kanker dan penampilannya sangat berbeda dengan jenis neoplasma
jinak yang selanjutnya akan diuraikan berikut ini.
KANKER PAYUDARA
Adalah tumor atau neoplasma ganas yang tumbuh dari sel-sel kantung susu atau
saluran susu maupun pada jaringan ikat penyangganya.
Buku Acuan Penanggulangan Kanker Terpadu Paripurna
51
Apakah penyebab kanker payudara ?
Penyebabnya secara pasti belum diketahui, namun ditengarai bahwa bakat untuk
menderita sakit kanker yang diturunkan mempunyai peranan penting. Jadi secara
harfiah tidak dapat dikatakan bahwa penyakit kanker payudara sebagai penyakit
keturunan, karena terdapat beberapa faktor lain yang turut menentukan mudahnya
terjadi penyakit kanker pada payudara pada seseorang yang disebut sebagai faktor
risiko, antara lain :
• Adanya riwayat keluarga yang menderita kanker payudara
• Wanita yang tidak menikah
• Wanita yang menikah tetapi tidak mempunyai anak
• Wanita yang mempunyai anak tetapi tidak menyusui
• Wanita yang hamil pertama kali pada usia di atas 35 tahun
• Wanita yang mengalami haid pertama kali pada usia yang sangat muda
• Wanita yang mengalami menopause pada usia sangat tua
• Pernah menderita kanker payudara sebelumnya
• Konsumsi makanan berlemak yang berlebihan
• Kelainan kistik pada payudara
Bila terdapat riwayat keluarga menderita kanker payudara disertai dengan faktor
risikonya, maka kemungkinan untuk menderita kanker payudara menjadi berlipat
ganda dibandingkan bila tidak ada riwayat penyakit maupun faktor risiko tersebut
diatas.
Bagaimana gejala kanker payudara ?
Pada stadium dini tidak menimbulkan gejala yang nyata, acapkali tidak ada rasa
nyeri. Hal ini seringkali mengakibatkan penderita tidak waspada akan penyakit
yang mengintai. Pada saat keluhan muncul biasanya disebabkan karena proses
penyakit berjalan lanjut yaitu menimbulkan pendesakan atau perluasan pada
jaringan tubuh di sekitar tumor, tumornya makin berakar dan bahkan
menimbulkan anak sebar. Keadaan semacam inilah yang biasanya membawa
penderita mencari pertolongan dokter.
Gejala yang ditimbulkan bervariasi bergantung pada stadium penyakit antara
lain :
• Adanya benjolan di payudara yang tidak berbatas jelas
Buku Acuan Penanggulangan Kanker Terpadu Paripurna
52
• Benjolan yang keras dan tidak dapat digerakkan
• Benjolan membesar dalam waktu singkat, biasanya berbilang bulan
• Puting susu mengeluarkan cairan mulai yang jernih sampai cairan
mengandung darah
• Puting susu tertarik ke dalam
• Puting susu mengalami luka lecet berkepanjangan yang tidak sembuh-sembuh
• Kulit payudara berubah mengkerut seperti kulit jeruk
• Kulit payudara kemerahan bahkan terjadi borok yang tidak sembuh-sembuh
Adanya kelainan pada kulit menunjukkan bahwa penyakit ini sudah mencapai
tingkat lanjut, sedangkan pembesaran kelenjar ketiak merupakan tanda adanya
anak sebar.
Bagaimana cara menentukan diagnosis kanker payudara ?
• Dengan perabaan tangan yang terlatih
• Dengan pemeriksaan Ultrasonography (USG)
• Dengan pemeriksaan Mammography
• Dengan pemeriksaan Biopsi aspirasi jarum halus (FNA)
• Dengan pemeriksaan biopsi operasi
• Dengan pemeriksaan petanda tumor, hasilnya tidak memuaskan beayanya
mahal
Bisakah kanker payudara diketahui secara dini ?
Deteksi dini dari kanker payudara dapat dilakukan dengan pemeriksaan
menggunakan alat foto khusus payudara disebut Mammography yang dapat
mendeteksi kanker berukuran kurang dari 5 milimeter. Pada keadaan ini tumor
bisa ditemukan dalam stadium setempat masih terbatas dalam saluran susu,
belum ada perluasan ke jaringan sekitarnya.
Cara lain adalah dengan melakukan pemeriksaan payudara sendiri secara rutin
sebulan sekali, 1 minggu pasca haid atau pada tanggal yang sama untuk wanita
menopause.
Pemeriksaan ini murah meriah dan tidak menimbulkan rasa sakit, tetapi tidak
dapat mendeteksi tumor berukuran kecil. Ujung jari-jari tangan kepekaannya
Buku Acuan Penanggulangan Kanker Terpadu Paripurna
53
dapat untuk meraba massa berukuran minimal 1 cm, yang berarti stadium
penyakitnya sudah menjadi lebih tinggi dibandingkan pada ukuran tumor yang
kurang dari 1 cm.
Apakah MAMMOGRAPHY itu ?
Adalah alat pemeriksaan radiologis khusus untuk payudara dengan menggunakan
sinar X dan sifatnya :
• Tidak invasif atau mengakibatkan kerusakan jaringan
• Sedikit menimbulkan rasa nyeri
• Merupakan pemeriksaan sederhana
• Tidak memerlukan obat-obatan
• Dapat digunakan untuk skrining maupun diagnosis kanker payudara
• Hasil pemeriksaan dapat segera diketahui
• Hasil pemeriksaan mempunyai nilai ketepatan yang tinggi bergantung pada :
• Kualitas alatnya
• Kualitas filmnya
• Pengalaman dokter ahli radiologisnya
Siapakah yang memerlukan pemeriksaan MAMMOGRAPHY itu ?
Semua wanita baik yang menikah maupun tidak menikah dan telah berusia di
atas 35 tahun. Pada wanita muda tidak diindikasikan pemeriksaan
Mammography karena jaringan payudaranya masih padat, sulit untuk pembacaan
hasil fotonya sehingga tidak dapat ditemukan kelainannya dan secara ekonomis
hal ini merugikan penderita karena bukan indikasi pemeriksaan.
Kapan dilakukan pemeriksaan MAMMOGRAPHY ?
• Jika tidak ada keluhan : 10 hari pasca haid
• Jika ada keluhan : setelah pemeriksaan klinis dan USG
• Dilakukan teratur pada wanita berusia :
• 35 – 44 tahun : 3 tahun sekali
• 45 – 54 tahun : 2 tahun sekali
• di atas 55 tahun : 1 tahun sekali
Buku Acuan Penanggulangan Kanker Terpadu Paripurna
54
Bagaimana cara pengobatan kanker payudara ?
Ada berbagai metoda pengobatan kanker payudara yang semuanya berdasarkan
pada :
• Besar kecilnya ukuran tumor
• Jenis kankernya
• Derajat keganasannya
• Lokasi kanker apakah dekat dengan puting susu
1. Pembedahan
Pada stadium dini : pembedahan berupa pengangkatan jaringan tumor saja dan
dengan sedikit jaringan di sekitarnya
Pada stadium lanjut dan tumor yang terletak di dekat puting susu : pembedahan
berupa pengangkatan seluruh jaringan payudara dan kelenjar ketiak.
Di negara-negara Eropa kaum wanitanya lebih ekstrem dalam mewaspadai
penyakit kanker payudara. Jika seorang wanita mengidap penyakit kanker maka
seluruh anggauta keluarga yang wanita sedarah seperti anak, ibu, bibi dan nenek
akan dilakukan pemeriksaan analisa DNA. Seandainya ada salah satu dari mereka
didapatkan adanya kelainan pada DNA nya maka mereka mengajukan
permohonan untuk pembedahan pengangkatan jaringan payudara karena mereka
berpandangan lebih baik kehilangan payudara dan bisa panjang umur daripada
mempertahankan payudara untuk menderita berkepanjangan.
2. Khemoterapi atau suntikan anti kanker
• Diberikan pada kanker stadium lanjut dan jenis kanker yang sangat ganas
• Fisik penderita harus dalam keadaan prima dan memberi efek samping
yang sangat tidak menyenangkan
• Harganya sangat mahal
3. Radiasi atau penyinaran
• Menggunakan zat radioaktif
• Diberikan sebagai pengobatan tersendiri pada kanker yang tidak dapat
dioperasi atau sebagai pengobatan kombinasi dengan operasi pada kanker
stadium lanjut
Buku Acuan Penanggulangan Kanker Terpadu Paripurna
55
• Menimbulkan efek samping yang tidak menyenangkan terutama
kerusakan pada kulit
4. Hormonal
Berupa pembedahan pengangkatan indung telur sebagai penghasil hormon
estrogen
5. Kombinasi
Gabungan dari seluruh jenis metoda di atas
Pemeriksaan payudara sendiri ( SARARI )
Pemeriksaan yang dilakukan oleh diri sendiri dan sifatnya :
• Tidak invasif atau mengakibatkan kerusakan jaringan
• Tidak menimbulkan rasa nyeri
• Pemeriksaan yang sangat sederhana
• Tidak memerlukan obat-obatan
• Tidak memerlukan beaya
• Hanya dapat menemukan tumor dengan ukuran minimal 1 cm
• Memerlukan kemauan dan ketelatenan wanita yang bersangkutan
Bagaimana cara melakukan SARARI ?
Dilakukan setiap 1 bulan sekali pada : yaitu pada wanita yang masih haid : 1
minggu pasca haid
Sedangkan pada wanita menopause : pada tanggal yang sama
Apa yang dilihat ?
Pada posisi berdiri atau duduk di depan cermin dengan kedua lengan tergantung
di samping tubuh perhatikan :
• Lihat bentuk payudara : dari depan, samping, kanan dan kiri, adakah
perbedaannya
• Lihat kulitnya : kemerahan, mengkilat, berkerut seperti kulit jeruk atau ada
borok
Buku Acuan Penanggulangan Kanker Terpadu Paripurna
56
• Lihat puting susunya : ada penarikan ke dalam, luka lecet di sekitar puting,
rasa gatal, keluar cairan dari puting susu dan bagaimana warnanya.
Melakukan pemijatan :
Berdiri atau duduk di depan cermin kemudian :
• Payudara dipijat bergantian
• Jika keluar cairan maka perhatikan warnanya :
• Putih jernih : kemungkinan kista payudara
• Kekuningan atau darah : kemungkinan kanker
• Putih – susu : ada bendungan di saluran susu atau pasca menyusui
Bagaimana cara melakukan Periksa raba :
• Berbaring di tempat tidur dan punggung diberi bantal
• Payudara kanan diraba dengan menggunakan tangan kiri dan bergantian
untuk payudara kiri diraba dengan tangan kanan
• Payudara diibaratkan sebuah jam, kemudian mulai perabaan pada jam 12.00,
jam 01.00, jam 02.00 dan seterusnya dengan gerakan dari tepi menuju pusat
yaitu puting susu
• Meraba kedua ketiak, jika ada benjolan maka kemungkinannya adalah :
• Proses infeksi kelenjar getah bening ketiak
• Jaringan payudara tambahan
• Jika ada tumor di payudara kemungkinan telah menyebar ke kelenjar
ketiak
• Batas-batas payudara adalah :
• Tepi atas : antara tulang selangka sampai ketiak
• Tepi luar : garis ketiak luar
• Tepi bawah : batas bawah payudara
• Tepi dalam : tulang dada bagian tengah
Buku Acuan Penanggulangan Kanker Terpadu Paripurna
57
KESIMPULAN :
Dari penjelasan di atas dapat ditarik beberapa kesimpulan bahwa :
• Tidak adanya keluhan belum tentu tidak menderita kanker payudara
• Tumor yang telah teraba, stadiumnya lebih tinggi dibandingkan yang
belum teraba
• Tidak semua benjolan di payudara adalah kanker
• Pemeriksaan dengan Mammography adalah pilihan tepat untuk deteksi
dini kanker payudara
• Kanker dalam stadium dini menjanjikan kesembuhan yang sempurna
Oleh karena itu tidak perlu dicemaskan secara berlebihan, yang penting adalah
bersikap waspada dengan melakukan upaya deteksi dini
• jangan menyembunyikan penyakit sampai berlarut-larut
• segera berkonsultasi kepada dokter ahli dengan meminta keterangan sejelasjelasnya
dengan penanganan yang tepat.
Kepustakaan :
1. Pathology reporting in breast cancer screening, 2nd edition, NHSBSP
Publication no. 3, April 1995
2. Sjahjenny, Ductal Carcinoma In Situ, Klinik Onkologi Surabaya, Nopember
1998
3. Sjahjenny, Kanker Payudara, Informasi KOS/IV/1999
4. Sjahjenny, Ductal Carcinoma In Situ, Malam Klinik POI, Agustus 1999
5. Borst zelfonderzoek, Nederlandse Kanker Bestrijding/Koningin Wilhelmina
Fonds, 1996
6. Sjahjenny, Apakah Saya Menderita Kanker Payudara ?, Era baru penanganan
kanker payudara, Agustus 2000

Asal Arti Simbul Pita Merah HIV/AIDS

Dalam berbagai kegiatan dan organisasi yang berhubungan dengan HIV/AIDS, pita merah menjadi simbol yang lazim digunakan. Apa arti simbol ini dan bagaimana awal penggunaannya? 

Pada 1991, sekelompok seniman peduli AIDS yang tergabung dalam Visual Aids ingin melakukan sesuatu untuk menghimpun solidaritas bagi para penderita HIV/AIDS. Mereka terinspirasi oleh tentara AS yang menunjukkan dukungan terhadap rekan-rekan tewas dalam Perang Teluk dengan mengenakan pita berwarna kuning. Mereka memutuskan melakukan hal yang sama dengan warna berbeda.

Setelah berembuk, mereka memilih warna merah. Alasannya, merah adalah warna darah, tempat virus HIV berkembang. Selain itu, merah sering dianggap mewakili gairah. AIDS adalah penyakit mematikan, sehingga untuk menunjukkan solidaritas diperlukan simbol yang meningkatkan gairah hidup.

Sedangkan bentuk pita dipilih karena dianggap cukup sederhana dan mudah dibuat.Para seniman Visual Aids itu memiliki kontak dengan orang di Broadway yang akan menggelar acara penghargaan Tony Awards. Mereka membuat 3.000 pita merah dan mengirimkannya ke lokasi penghargaan. Aktor bernama Jeremy Irons pun muncul di televisi dengan menyematkan pita merah ini di dadanya saat menghadiri acara penghargaan tersebut. Sejak saat itulah, pita merah populer dan lebih dikenal sebagai simbol solidaritas terhadap HIV/AIDS.

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites

Sumber: http://gratisanlounge.blogspot.com/2010/12/arti-simbol-pita-merah-hivaids.html#ixzz1720e6000

Peringatan Hari AID Sedunia di Kabupaten Bangli 2010

KEGIATAN AJANG KREATIFITAS LINTAS ALAM
KSPAN KABUPATEN – BANGLI SERANGKAIAN
PERINGATAN HARI AIDS SE-DUNIA TAHUN 2010
I. Pelaksanaan
Hari/Tanggal : Jumat, 3 Desember 2010
Pukul : 08.00 wita – selesai
Tempat : Mulai (Start) Lapangan Kapten Mudita Bangli dan berakhir
(Finish) Tugu Pahlawan Penglipuran
II. Rute
Start Lapangan Kapten Mudita bangli menuju ke utara jalan brigjen ngurah rai,
sampai traffic light belok ke kanan jalan kesuma yudha,menuju keperempatan
agung, di depan Bank BPD belok ke kiri menuju jalan Nusantara, sampai patung
pedanda belok ke kiri menuju jalan gunung bau (Pos 1), kemudian ke utara
menyusuri sungai sangsang, di pertigaan ke tegal suci (Pos 2) menuju (Finish) di tugu
pahlawan penglipuran (Pos 3).
III. Peserta
Peserta adalah seluruh siswa – siswi SMP, SMA, dan SMK se-kabupaten Bangli.
• Masing-masing sekolah mengirim peserta 5 orang putra dan 5 orang putri serta
didampingi oleh 1 orang Guru Pembina KSPAN.
• Peserta berpakaian seragam sekolah masing-masing dengan menggunakan sepatu
kain, topi OSIS, tongkat pramuka dengan ukuran panjang 180 cm, serta 1 buah
tali pramuka.
• Masing-masing sekolah membawa bendera warna putih dengan ukuran 80 x 60
cm bertuliskan KSPAN dan identitas sekolah masing-masing.
Contoh
• sepanjang perjalanan peserta mengumandangkan lagu KSPAN Bangli dan
menyampaikan informasi mengenai HIV/AIDS dengan menyebarkan brosur.
• Sepanjang perjalanan peserta wajib mencatat data-data, peristiwa yang dirasakan
dan dilihat, untuk dijadikan bahan laporan.
• Peserta wajib melapor disetiap pos penjagaan.
IV. Pelaksanaan Kegiatan Lintas Alam
• Di Start peserta menyiapkan barisan masing-masing dan melaporkan.
• Doa bersama
• Pengarahan dari Ketua UMUM KPA Kab Bangli (Bapak Bupati) sekaligus
melepas seluruh peserta.
• Istirahat (makan siang) selama 30 menit
• Lomba adu ketangkasan meliputi :
1. Tepuk KSPAN 3x, dilanjutkan Yel-yel KSPAN (waktu 1,5 menit).
2. Salam KSPAN (Selada Buah) 2x (waktu 1 menit)
3. Lagu KSPAN Bangli, dilanjutkan dengan lagu karangan masing-masing
peserta dan disertai simulasi KSPAN (waktu 3 menit).
4. Baca puisi dengan tema Penolakan HIV/AIDS, (waktu 1,5 menit)
5. Deklamasi dengan tema berantas Narkoba, NAPZA dan sejenisnya (waktu
1,5 menit).
6. Baca Teks Pidato dengan tema:
􀂃 Pengertian HIV/AIDS
􀂃 Cara penularannya
􀂃 Yang tidak menularkan
􀂃 Cara pencegahan
(waktu 3 menit).
7. Dialog (dalam bentuk pertanyaan yang dijawab secara berebutan (waktu 5
menit).
V. Penutup
Anak-anak dijemput dan diantar oleh guru Pembina KSPAN masing-masing sekolah.
SUSUNAN ACARA
1) Pembukaan
2) Laporan Ketua Forum Guru Pembina KSPAN Kab Bangli
3) Mengumandangkan Lagu KSPAN Bangli 2x
4) Doa
5) Sambutan Ketua Umum KPA Kab Bangli (Bupati Bangli)
6) Pelepasan peserta lomba lintas alam KSPAN oleh Bapak Bupati Bangli
Petugas :
• MC : Humas
( Pendamping) Pande Ayu Wayan NIlawati, SKM
• Dirigen : Drs I Wayan Suarsa
• Baca Doa : I Wayan Kariasa, S.Pd
Urutan/Iringan Perjalanan Sebagai Berikut:
1. SMPN 1 Bangli
2. SMPN 3 Kintamani
3. SMPN 4 Tembuku
4. SMP Widya Dharma Bangli
5. SMPN 3 Susut
6. SMPN 1 Kintamani
7. SMPN 1 Susut
8. SMPN 2 Bangli
9. SMPN 1 Tembuku
10. SMPN 3 Bangli
11. SMPN 6 Kintamani
12. SMPN 4 Kintamani
13. SMPN 2 Susut
14. SMPN 5 Kintamani
15. SMPN 2 Tembuku
16. SMPN 2 Kintamani
17. SMP Guru Kula Bangli
18. SMP TP 45 Kayuambua
19. SMPN 5 Tembuku
20. SMPN 7 Kintamani
21. SMPN 3 Tembuku
22. SMPN 8 Kintamani
23. SMP TP 45 Pengotan
24. SMPN 9 Kintamani
25. SMP Widya Dharma Suter
26. SMAN 1 Bangli
27. SMKN 1 kintamani
28. SMAN 2 Bangli
29. SMAN 1 Tembuku
30. SMA Widya Dharma Bangli
31. SMAN 1 Susut
32. SMKN 2 Bangli
33. SMKN 1 Bangli
34. SMA Saraswati Bangli
35. SMKN Tamanbali
36. SMKN 2 Kintamani
37. SMAN 1 Kintamani
38. SMKN Kubu
39. SMK TP 45 Bangli
40. SMKN 1 Susut
41. SMA Gurukula Bangli
42. SMK N 3 Kintamani
Untuk pelaksanan kegiatan di penglipuran masing-masing sekolah tingkat SMP dikelompokkan
menjadi 5 kelompok antara lain:
I. SMPN 1 Bangli
SMPN 1 Kintamani
SMPN 1 Tembuku
SMPN 1 Susut
SMPN 7 Kintamani
Juri: I. Drs I Wayan Sudibia (SMAN 1 Bangli)
II. Dr I Ketut Marada (SMAN 1 Tembuku)
II. SMPN 2 Bangli
SMPN 2 Susut
SMPN 2 Tembuku
SMPN 2 Kintamani
SMPN 4 Tembuku
Juri : I Drs I Wayan Bhakta (SMAN 2 Bangli)
II I Wayan Kariasa, S.Pd (SMK Kubu)
III. SMPN 3 Bangli
SMPN 3 Susut
SMPN 3 Tembuku
SMPN 3 Kintamani
SMPN 5 Tembuku
Juri : I I Wayan Artono, ST (SMK Tamanbali)
II dra I Dw Ayu Ketut Ngurah (SMA Widya Dharma)
IV. SMP Widya Dharma Bangli
SMP Widya Dharma Suter
SMP TP 45 Pengotan
SMP TP 45 Kayuambua
SMPN 6 Kintamani
Juri : I Drs I Made Jaya, M.Pd (SMK TP 45 Bangli)
II I Putu Eka Putra Wirata, S.Pd (SMKN 2 Kintamani)
V. SMP Guru Kula
SMPN 5 Kintamani
SMPN 4 Kintamani
SMPN 8 Kintamani
SMPN 9 kintamani
Juri : I Luh Putu Wijayanti (SMK N 1 Susut)
II Dra Priska Esty Nuryani (SMA Saraswati)
Sedangkan untuk tingkat SMA/SMK :
I. SMAN 1 Bangli
SMKN 1 Bangli
SMAN 1 Kintamani
Juri : I Ngk.Ketut Alit,S.Pd (SMPN 1 Kintamani)
II Nyoman Pasek Budira,S.Pd (SMP N 3 Bangli)
II. SMAN 2 Bangli
SMKN 2 Bangli
SMAN 1 Tembuku
Juri : I I Nengah Sedana,S.Pd (SMPN 4 Tembuku)
II Putu Eka Andika Yasa,S.Pd (SMPN 4 Kintamani)
III. SMAN 1 Susut
SMK Tamanbali
SMA Widya Dharma Bangli
SMK N 3 Kintamani
Juri : I Wayan Wardana (SMPN 5 Kintamani)
II I Nengah Parwana S.Pd (SMPN 2 Tembuku)
IV. SMKN 1 Susut
SMKN 1 Kintamani
SMKN 2 Kintamani
SMA Gurukula
Juri : I Komang suardana, S.Pd (SMPN 3 Tembuku)
II Ni Wayan Murniasih, S.Pd (SMPN 1 Susut)
V. SMK Kubu
SMK TP 45 Bangli
SMA Saraswati
Juri : I Dra Ni Wayan Kari (SMP Widya Dharma Bangli)
II Ni Ketut Sri Nopiani, SE, M.Pd (SMPN 1 Bangli)
FORMAT PENILAIAN AJANG KREATIFITAS LINTAS ALAM SMP
DAN SMA/SMK SE-KABUPATEN BANGLI
NO Nama sekolah Jenis Kegiatan Skor
Nilai
20-80
Jumlah Ket
1.Tepuk KSPAN
3x, Yel-yel
KSPAN (Waktu
1,5 menit)
2. Salam KSPAN
(Slada Buah) 2x
(waktu 1 menit)
3.Lagu KSPAN
Bangli yang
dilanjutkan lagu
kreasi disertai
permainan
simulasi (waktu 3
menit)
4. Baca Puisi
(waktu 1,5 menit)
5.Puisi/Deklamasi
(waktu 1,5 menit)
6. Pidato (waktu 3
Menit)
Bangli, 3 Desember 2010
Juri II Juri I
(………………………) (……………………)
FORMAT PENILAIAN
POS……………..
NO Nama sekolah Unsur yang dinilai Skor
Nilai
20-80
Jumlah Ket
1.Laporan
2.Keutuhan
Barisan
3.Perlengkapan :
• Bendera
• Tali
• Tongkat
• P3K
1.Laporan
2.Keutuhan
Barisan
3.Perlengkapan :
• Bendera
• Tali
• Tongkat
• P3K
Bangli, 3 Desember 2010
Juri II Juri I
(………………………) (……………………)
Juri di masing-masing Pos :
Pos I : 1. I Nyoman Tampi Suadnyana, S.Pd ( SMP N 1 Tembuku)
2. I Gede Kartana, S.Pd (SMP N 7 Kintamani)
Pos II : 1. I Wayan Krista,S.Pd (SMP Gurukula)
2. A.A.A Astawa,SH (SMP N 3 Susut)
Pos III : 1. I Nyoman Triana Juniawan, S.Pd ( SMP N 6 Kintamani)
2. I Dewa Made Dwipayana,S.Pd (SMP Widya Dharma Suter)
No Nama Guru Pembina Alamat Sekolah Telp Sekolah No Hp Ket